Tidak meninggalkan anjing di kandang di Kabul

[ad_1]

Operator penampungan hewan AS ingin meninggalkan Afghanistan dengan anjing mereka. Beberapa hewan dikatakan telah bekerja untuk pasukan AS. Pentagon tidak bertanggung jawab.

Kegembiraan atas anjing di bandara Penerimaan: Pentagon telah membantah laporan tentang anjing militer AS di kandang di bandara di ibukota Afghanistan. Tugas utama Amerika Serikat adalah mengevakuasi warga Amerika, personel lokal Afghanistan, dan warga Afghanistan yang rentan, kata Pentagon, Selasa. Dia juga berkata: “Ini Tentara Amerika tidak meninggalkan anjing di dalam kandang di Bandara Internasional Hamid Karzai, atau anjing dinas militer (…). “Informasi terkait adalah palsu.

Latar belakangnya adalah foto-foto yang beredar di internet yang mengaku memperlihatkan anjing-anjing di bandara Kabul. Tuduhannya: Pasukan Amerika meninggalkan mereka di sana ketika mereka mundur. Pentagon sekarang menunjukkan bahwa anjing-anjing itu dalam perawatan organisasi Penyelamatan Hewan Kecil Kabul – bukan militer AS. “Meskipun misi pengembalian yang rumit dan berbahaya sedang berlangsung, angkatan bersenjata AS telah berusaha untuk mendukung Penyelamatan Hewan Kecil Kabul sebanyak mungkin,” katanya berdasarkan permintaan.

Uang dikumpulkan untuk pesawat kargo untuk hewan

Organisasi tersebut telah mencoba untuk mengeluarkan banyak anjing dan kucing dari negara itu sejak gerilyawan Islam Taliban berkuasa. Dia terakhir mengumpulkan dana untuk sebuah pesawat kargo. Ketika ditanya, dia mengatakan anjing-anjing itu sebenarnya dalam perawatannya di bandara. Mereka adalah anjing bantuan dari mitra kontrak militer. Aturan yang sama tidak akan berlaku untuk anjing-anjing ini untuk anjing dinas militer. Ini adalah “perbedaan yang mengerikan”.

Organisasi kesejahteraan hewan SPCA mengatakan Selasa atas nama pendiri “Penyelamatan Hewan Kecil Kabul” Charlotte Maxwell-Jones bahwa dia akan meninggalkan bandara pada 30 Agustus. Dia juga mengatakan sebagian besar anjing organisasi dilepaskan di bandara, yang akhirnya mengubah mereka menjadi anjing liar.

Kami tidak tahu apa yang terjadi pada mereka saat itu. Organisasi tersebut mengeluh bahwa hewan sebelumnya tidak diizinkan di pesawat. Halaman Facebook organisasi baru-baru ini menunjukkan bahwa segala sesuatu akan dilakukan untuk menyelamatkan “teman berbulu”.

[ad_2]

About admin

Check Also

Kanselir Knallhart di BILD LIVE – secara singkat memperingatkan eksodus massal lainnya

[ad_1] Eropa harus melindungi perbatasannya – agar gelombang imigrasi tahun 2015 yang tidak terkendali tidak …

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *