Ribuan warga Afghanistan bisa datang: UE menghindari menerima pengungsi

[ad_1]

Penerbangan evakuasi Kabul baru saja berakhir karena menteri luar negeri Uni Eropa khawatir tentang kemungkinan penerbangan ribuan warga Afghanistan. Tujuan utamanya adalah untuk mencegah insentif untuk bermigrasi. Menteri Dalam Negeri Seehofer juga melihat peluang bagi UE.

Untuk saat ini, UE tidak ingin membuat komitmen konkrit untuk menyambut orang-orang dari Afghanistan. “Insentif untuk migrasi ilegal harus dihindari,” katanya dalam sebuah pernyataan yang diadopsi pada pertemuan khusus para menteri dalam negeri. Berdasarkan pengalaman masa lalu, UE dan Negara-negara Anggotanya bertekad untuk mencegah pengulangan gerakan migrasi ilegal yang besar dan tidak terkendali.

Ini menyinggung apa yang disebut krisis pengungsi pada 2015/2016. Saat itu, jutaan pencari suaka tiba di UE. Di Jerman saja, sekitar 1,2 juta orang telah mengajukan permohonan suaka untuk pertama kalinya. Banyak dari mereka berasal dari Suriah, di mana perang saudara pecah pada tahun 2011.

Untuk menghindari perkembangan serupa setelah Taliban berkuasa di Afghanistan, kata pernyataan itu, sekarang perlu untuk memastikan bahwa mereka yang membutuhkan di sekitar Afghanistan menerima perlindungan yang memadai. Selain itu, kampanye informasi yang ditargetkan terhadap akun penyelundup disebutkan sebagai alat yang tepat. Oleh karena itu, warga Afghanistan yang membutuhkan perlindungan hanya boleh dimukimkan kembali jika negara-negara Uni Eropa secara sukarela menawarkan tempat untuk tujuan ini.

Seehofer ingin mencegah “efek hisap”

Ditanya tentang kemungkinan keterlibatan Jerman, Menteri Dalam Negeri Federal, Horst Seehofer, menekankan bahwa Republik Federal selalu terlibat dalam inisiatif yang relevan sampai sekarang. Namun, dia tidak ingin membuat komitmen khusus. “Saya tidak berpikir sangat bijaksana untuk berbicara tentang angka di sini, karena angka secara alami memicu sesuatu,” kata politisi CSU itu. Kami tidak ingin memicu “efek tarik” (efek hisap).

Politisi CSU mengkritik rekannya dari Luksemburg Jean Asselborn, yang kadang-kadang mengancam akan memblokir pernyataan UE karena apa yang dia lihat sebagai janji dukungan yang tidak memadai. “Tuan Asselborn harus melihat lebih dekat masalah yang dihadapi negara-negara besar Uni Eropa,” katanya. Anda tidak berbicara tentang beberapa ratus orang, tetapi beberapa ribu orang yang sudah berada di Jerman. Luksemburg harus menunjukkan sedikit lebih banyak pertimbangan untuk negara tuan rumah utama. Akhirnya, Asselborn menyerah setelah Komisi Eropa berjanji untuk mengadakan forum penyelesaian baru pada bulan September. Negara-negara di sana kemudian dapat berjanji untuk menerima sejumlah orang yang membutuhkan perlindungan.

Harapan untuk kebijakan suaka Eropa?

Seehofer melihat peluang yang meningkat untuk reformasi kebijakan suaka UE dalam perkembangan saat ini: “Saya pikir kesadaran tumbuh dari minggu ke minggu bahwa adalah bijaksana untuk mengadopsi kebijakan suaka yang umum di Eropa ”. Dan selanjutnya: “Saya percaya itu akan terjadi tahun ini dan tahun depan.” Dalam beberapa tahun terakhir, semua upaya untuk mereformasi kebijakan suaka dan migrasi Eropa telah berulang kali gagal.

Hal yang selalu menjadi masalah adalah apakah orang yang mencari perlindungan dalam situasi krisis harus didistribusikan di antara Negara-negara Anggota melalui kuota. Aturan Dublin saat ini menyatakan bahwa sebagai aturan umum, negara bagian Uni Eropa ini bertanggung jawab atas permohonan suaka di tanah siapa orang yang mencari perlindungan pertama kali memasuki tanah Eropa.

Ini terutama mempengaruhi negara-negara di perbatasan eksternal selatan UE, seperti Yunani dan Italia. Mereka telah lama menyerukan lebih banyak dukungan dan distribusi wajib migran di antara negara-negara lain. Sebaliknya, negara bagian seperti Austria, Hongaria, Republik Ceko, dan Polandia dengan tegas menolak penerimaan wajib.

[ad_2]

About admin

Check Also

Kanselir Knallhart di BILD LIVE – secara singkat memperingatkan eksodus massal lainnya

[ad_1] Eropa harus melindungi perbatasannya – agar gelombang imigrasi tahun 2015 yang tidak terkendali tidak …

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *